FORMULASI DAN UJI IRITASI KRIM EKSTRAK ETANOL RIMPANG KUNYIT (Curcuma longa Linn.)

Sulistiorini Indriaty, Deni Firmansyah, Rani Dwi A, Diah Rodiah

Abstract


Kunyit merupakan salah satu sumber antioksidan karena kandungan kurkuminoidnya. kurkuminoid terdiri dari tiga komponen utama yaitu kurkumin (77%), desmethoxycurcumin (17%) dan bisdesmethoxycurcumin (3%). Untuk mempermudah penggunaannya kunyit dapat dibuat dalam sediaan krim. Krim mempunyai keuntungan dalam penggunaannya dengan mengoleskan pada kulit, mudah dibilas dengan air dan mudah merata. Sediaan kosmetik sebelum diedarkan dipasaran salah satunya perlu adanya uji iritasi, dilakukan sebelum pemakaian pada manusia sehingga mencegah reaksi hipersensitifitas. Iritasi adalah gejala inflamasi yang terjadi pada kulit atau membrane mukosa setelah perlakuan berkepanjangan atau berulang dengan menggunakan bahan kimia atau bahan lain. Tujuan penelitian ini ialah untuk membuat sediaan krim dengan menggunakan konsentrasi rimpang kunyit yang berbeda yaitu 5% dan 10% dan untuk mengetahui stabilitas dari krim tersebut. Uji stabilitas menggunakan metode Cycling test yaitu disimpan pada suhu 4oC selama 24 jam kemudian dipindahkan ke suhu 40oC selama 24 jam (1 siklus) yang dilakukan sebanyak 6 siklus dengan parameter yang diamati yaitu uji organoleptis, homogenitas, daya sebar, pH dan tipe emulsi. Sedangkan viskositas dan sifat alir dilakukan hanya siklus 0 dan 6 dan tujuan ke dua untuk mengetahui apakah sediaan krim ekstrak etanol rimpang kunyit berpotensi mengiritasi dan berapa nilai indeks iritasinya. Metode uji iritasi yang digunakan metode Draize test dengan teknik Patch test yang dilakukan pada 4 ekor marmut jantan yang diamati eritema dan edema pada 24 jam dan 72 jam. Perlakuan yang digunakan pada penelitian ini meliputi SLS 30% (kontrol positif), basis krim (kontro negatif), kontrol normal, formula 1, formula 2 dan ekstrak etanol rimpang kunyit. Hasil uji organoleptis dan homogenitas menunjukkan bahwa kedua formula krim dan basis memiliki warna yang stabil dan homogen. Formula I memiliki nilai daya sebar sekitar 5,57-6,11 cm dan nilai pH sekitar 6,66-7,53, formula II memiliki nilai daya sebar sekitar 5,64-6,09 cm dan nilai pH sekitar 6,95-7,57 cm, serta basis memiliki nilai daya sebar sekitar 5,67-7,49 cm dan nilai pH sekitar 6,92-7,70. Formula I, II dan basis memiliki tipe emulsi M/A. Hasil uji sifat alir basis, formula I dan II menunjukkan sifat alir plastis tiksotropik. Hasil uji iritasi menunjukan bahwa krim ekstrak etanol rimpang kunyit tidak memiliki potensi iritasi karena memiliki indeks iritasi 0,00.




DOI: http://dx.doi.org/10.37874/ms.v5i1.166

Click to see detail of visits and stats for this site